Jumat, 16 November 2012

164. Khutbah Jumat : Tahun Baru Islam 1434 Hijriah



Khutbah Jumat, 16-11-2012
Khutbah-1:  “Menyambut Tahun Baru Islam 1434 Hijriah”
الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِين

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَ نَسْتَعِيْنُهُ وَ نَسْتَغْفِرُهُ وَ نَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ
 أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَاِلنَا مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَ مَنْ يُضْلِلْ
 فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ
 وَ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ
 اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ عَلَى   مُحَمَّدٍ وَ عَلىَ اَلِهِ وَ أَصْحَابِهِ وَ مَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ   أَمَّا بَعْدُ
 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُون


Para jamaah yang berbahagia,
      Marilah kita selalu meningkatkan takwa kepada Allah SWT dengan menjalankan semua perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya.
Para jamaah yang berbahagia,
      Kamis, 15 November 2012 kemarin, bertepatan dengan Awal Tahun Baru Islam, 1 Muharram 1434 Hijriah, dan bertepatan dengan 1 Suro Tahun 1946 pada kalender Jawa.
Para jamaah yth.
      Pada sistem Kalender Masehi, sebuah hari/tanggal diawali pada pukul 24.00 waktu setempat, sedangkan Kalender Hijriah, sebuah hari/tanggal dimulai ketika terbenamnya Matahari di tempat tersebut. Kalender Hijriah berdasarkan peredaran Bulan, sedangkan kalender Masehi berdasarkan peredaran Matahari.                 
      Di Jawa, bulan Muharram disebut bulan Suro. Sebagian orang Jawa meyakini bulan Suro mempunyai makna khusus. Mereka menyambutnya dengan berbagai kegiatan: ada yang menanggap wayang semalam suntuk, melekan, tirakatan, memandikan pusaka semacam keris dan tombak, dan sebagainya. Sebagian orang Jawa menganggap bulan Suro dan bulan Selo adalah "bulan gawat". Mereka menghindari hajatan pada bulan Suro dan bulan Selo, karena takut mendapatkan kesialan.

Para jamaah yth.
      Dalam hadis shohih Muslim, dinyatakan bahwa :” dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda, ”Allah SWT berfirman, ’Aku disakiti oleh anak Adam. Karena dia mencela waktu, padahal Aku adalah pengatur waktu, Akulah yang membolak-balikkan malam dan siang.” (HR. Muslim).
Para jamaah yth.
      Berdasarkan hadis tersebut di atas, jelaslah bahwa mencela waktu adalah sesuatu yang telarang. Mengapa mencela waktu adalah terlarang? Karena Allah SWT sendiri berfirman bahwa Dia-lah yang mengatur siang dan malam. Apabila seseorang mencela waktu dengan menyatakan bahwa bulan tertentu adalah bulan sial atau pada bulan tertentu selalu membuat celaka, maka artinya orang tersebut sama dengan mencela yang sang mengatur waktu, yaitu Allah SWT.
Para jamaah yang berbahagia,
Pada tahun ke-9 setelah Hijrah, turun Surat At-Taubah (9:36)

¨bÎ) no£Ïã Íqåk9$# yZÏã «!$# $oYøO$# uŽ|³tã #\öky­ Îû É=»tFÅ2 «!$# tPöqtƒ t,n=y{ ÏNºuq»yJ¡¡9$# šßöF{$#ur !$pk÷]ÏB îpyèt/ör& ×Pããm 4 šÏ9ºsŒ ßûïÏe$!$# ãNÍhŠs)ø9$# 4 Ÿxsù (#qßJÎ=ôàs? £`ÍkŽÏù öNà6|¡àÿRr& 4 (#qè=ÏG»s%ur šúüÅ2ÎŽô³ßJø9$# Zp©ù!%x. $yJŸ2 öNä3tRqè=ÏG»s)ムZp©ù!$Ÿ2 4 (#þqßJn=÷æ$#ur ¨br& ©!$# yìtB tûüÉ)­GãKø9$#
Artinya” “ Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah pada waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, Maka janganlah kamu Menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.” QS  At-Taubah (9:36)


Para jamaah yang berbahagia,
Adapun nama bulan Hijriah dan bulan Jawa sebagai berikut:
1.    Muharram ( Suro)
2.    Safar (Sapar)
3.    Robiul Awal ( Mulud)
4.    Robiul Akhir ( bakdo Mulud)
5.    Jumadil Awal (Jumadil awal)
6.    Jumadil Akhir( Jumadil Akhir)
7.    Rajab (Rejeb)
8.    Syakban (Ruwah)
9.    Ramadhan (Poso)
10. Syawal (sawal)
11. Dzulqoidah (Selo)
12. Dzulhijjah (Besar)

Para jamaah yang berbahagia,
      Nabi berdakwah 13 tahun di Mekah (umur 40-53 tahun), dan 10 tahun di Medinah (usia 53 – 63 tahun). Ketika Nabi berumur 50 tahun, disebut tahun berduka karena  istri beliau, Khadijah RA, dan paman beliau, Abu Thalib RA, meninggal dunia. Ketika Nabi berumur 52 tahun terjadi peristiwa Isra’ Mikraj. Sedangkan Hijrah dari Mekah ke Madinah dilakukan ketika Nabi berumur 53 tahun. Nabi berusia 55 tahun sewaktu memimpin Perang Badar. Perang Uhud terjadi ketika Nabi berumur 56 tahun.  Mekah dikuasai Nabi secara damai pada umur 61 tahun, dan Nabi wafat pada usia 63 tahun.
      Setelah Rosul SAW wafat, kemudian kepala Negara dijabat  Abu Bakar Sidik RA selama 2 tahun (633-635 M). Setelah Abu Bakar RA wafat, maka pimpinan dipegang Umar bin Khattab RA selama 10 tahun (635-645 M). Pada waktu Umar Bin Khattab RA menjadi kepala negara di Madinah, banyak negara yang tunduk di bawah kepemimpinannya, antara lain: Mesir, Irak atau Mesopotamia,  Yaman, Bahrain, Persia atau Iran, Palestina, Siria, dan Turki,
Para jamaah yang berbahagia
      Khalifah Umar Bin Khattab RA mengangkat beberapa Gubernur untuk memimpin wilayahnya, antara lain: Muawiyyah sebagai gubernur di Syiria dan Yordania, Amru bin Ash menjadi Gubernur Mesir, Musa Al- Asy’ari  menjabat Gubernur Kuffah, Mu’adz bin Jabal sebagai Gubernur Yaman, Abu Hurairah RA  menjadi Gubernur Bahrain. Sebagai Ibu Kota Negara atau pusat pemerintahan adalah Medinah, dengan seorang Kepala Negara yang disebut Amirul Mukminin adalah Umar Bin Khathab RA.
      Ketika Amirul Mukminin Umar Bin Kahttab RA berkirim surat kepada para gubernurnya, para gubernur tersebut merasakan  ada kejanggalan karena surat-surat tersebut tidak mencantumkan tanggal surat. Menyadari hal tersebut, maka Umar Bin Khattab RA segera mengumpulkan para tokoh dan sahabat di Madinah untuk membicarakan kalender Islam. Dalam rapat tersebut muncullah bermacam-macam pendapat untuk menentukan dimulainya kalender Islam, antara lain : Kalender Islam dimulai dari tahun lahirnya Nabi SAW, sejak Nabi SAW diangkat menjadi rosul,  ketika Nabi Isra’ Mikraj,  wafatnya Nabi SAW. Kemudian Ali Bin Abi Thalib RA berpendapat, sebaiknya kalender Islam dimulai dari tahun Hijriahnya Nabi Muhammad SAW dari Mekah ke Madinah.  
     Akhirnya, pada tahun 638 Masehi yang bertepatan dengan tahun 17 Hijriyah, khalifah Umar bin Khattab RA menetapkan awal patokan penanggalan Islam adalah tahun terjadinya peristiwa hijrahnya Nabi Muhammad SAW dari Mekkah ke Madinah. Tanggal 1 Muharam Tahun 1 Hijriah bertepatan dengan tanggal 16 Juli 622 Masehi..
Para jamaah yang berbahagia,
          KH Mustofa Bisri menjelaskan bahwa nama "bulan Suro", seperti nama-nama bulan Jawa yang lain, sangat mungkin bermula dari istilah bahasa Arab. Dari kata “Asyura” atau “Asyrah"  yang bermakna “sepuluh”.  Umat Islam menyambut bulan Muharram (Suro) sebagai awal tahun baru Hijriah. Sedangkan pada hari Aysuro-nya (tanggal 10 Muharram) disunatkan untuk melakukan puasa; karena ada riwayat yang mengatakan bahwa Rasulullah SAW berpuasa pada hari itu. Kalau kemudian ada kepercayaan bahwa bulan Suro itu merupakan "bulan gawat" atau "bulan sial", barangkali ada kaitannya dengan tragedi terbunuhnya Sayidina Husein Bin Ali RA yang terjadi pada hari Asyuro di bulan Muharram.
      Kalau benar, bahwa ada sebagian orang Jawa menganggap bulan Selo dan bulan Suro adalah bulan gawat dan bulan sial, sehingga tidak berani menyelenggarakan hajatan pada bulan-bulan  tersebut. Tentu saja, yang repot adalah orang Jawa sendiri, karena bulan Selo dan bulan Suro adalah milik orang Jawa sendiri.
 Para jamaah yang berbahagia,
      Pada peringatan Tahun Baru Hijriah ini, semua umat Islam disarankan untuk tetap membiasakan menggunakan kalender Hijriah dalam kegiatan sehari-hari. Misalnya, dalam setiap pengumuman keagamaan misalnya di masjid, musholla, atau tempat lainnya, agar disampaikan juga kalender Hijriahnya. Misalnya, hari ini Jumat,16 November 2012 bertepatan dengan tanggal 2 Muharram 1434 Hijriah. Dengan demikian, umat Islam akan semakin akrab dengan kalender Hijriah.

 Para jamaah yang berbahagia,
      Pada setiap pergantian tahun, jumlah umur kita bertambah banyak. Tetapi, hal itu  menunjukkan pula bahwa  jatah umur kita semakin berkurang. Setiap pergantian tahun, bulan, bahkan pergantian hari pun, sebaiknya kita gunakan untuk muhasabah, evaluasi diri, menilai diri sendiri, apakah selama ini kita sudah  mengisi dan menggunakan waktu dengan baik. Ataukah sebaliknya, kita telah menyia-nyiakan umur kita. Kalau belum baik marilah kita perbaiki, sedangkan kalau sudah bagus terus kita tingkatkan agar kehidupan kita berakhir dengan baik, dan memperoleh khusnul khotimah.
Allah SWT berfirman:
ö ÎŽóÇyèø9$#ur ÇÊÈ   ¨bÎ) z`»|¡SM}$# Å"s9 AŽô£äz ÇËÈ   žwÎ) tûïÏ%©!$# (#qãZtB#uä (#qè=ÏJtãur ÏM»ysÎ=»¢Á9$# (#öq|¹#uqs?ur Èd,ysø9$$Î/ (#öq|¹#uqs?ur ÎŽö9¢Á9$$Î/ ÇÌÈ  
      Artinya : “Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian,  kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal kebaikan,  dan saling menasehati supaya mentaati kebenaran dan saling menasehati agar menetapi kesabaran.” QS Al-Asr (103:1-3)
Para jamaah yang berbahagia,
      Dalam surat tersebut dijelaskan bahwa seiring dengan berjalannya waktu, ternyata semua manusia berada dalam kerugian. Mungkin karena pada dasarnya semua manusia sulit bersyukur atas nikmat yang diperoleh dalam hidupnya, sehingga selalu merugi. Sedangkan orang-orang yang tidak merugi adalah orang-orang yang beriman, beramal soleh, saling bernasihat dalam kebenaran dan saling bernasihat dalam kesabaran.
      Ada pepatah yang menyatakan bahwa “semua pesta pasti akan berakhir”. Artinya, apa pun jabatan dan pangkat kita. Berapapun kekayaan yang kita miliki semua pasti akan berakhir. Pangkat yang tinggi atau tidak punya pangkat. Jabatan yang menjulang maupun tidak memiliki jabatan apapun, kekayaan yang melimpah maupun kemiskinan yang penuh derita. Semua itu pasti akan berakhir, dan masing-masing manusia akan bertanggung jawab terhadap segala sesuatu yang dikerjakan selama hidupnya. Tanggung jawab masing-masing pribadi terhadap Yang Maha Kuasa.


Para jamaah yang berbahagia,
      Sudah banyak orang-orang terkenal yang telah mendahului kita. Misalnya, Bung Karno yang menjadi presiden selama 21 tahun, sejak 1945 sampai 1966. Pak Harto menjadi presiden selama 32 tahun, sejak 1966 sampai 1998. Banyak orang-orang di bumi ini yang terkenal dan memiliki kekayaan yang sangat luar biasa, tetapi pada akhirnya semua akan meninggalkan dunia yang fana ini. Apalagi manusia biasa seperti kita ini, cepat atau lambat pasti akan meninggalkan dunia ini, dan mempertanggungjawabkan semua yang telah kita kerjakan selama hidup kita.
Para jamaah yang berbahagia,
      Marilah kita berusaha sekuat tenaga untuk mengisi sisa waktu hidup kita dengan segala amal kebaikan, dengan menjalankan semua perintah Allah SWT dan menjauhi segala larangan-Nya. agar kita berhasil mendapatkan kebahagiaan di dunia dan akherat. Amin Ya Robbal Alamin.


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ
وَ نَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلأَيَاتِ وَ ذِكْرِ الْحَكِيْمِ
 وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ
-Duduk-











Khutbah-2
الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِين

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَ نَسْتَعِيْنُهُ وَ نَسْتَغْفِرُهُ وَ نَعُوْذُ بِاللهِ
 مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَاِلنَا مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ
وَ مَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ
 وَ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ
 وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ ٌ وبارك عَلَى مُحَمَّدٍ
 وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ
 إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ
رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِالْإِيْمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِنَا غِلًّا لِلَّذِيْنَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَحِيم
ٌ
رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ إِمَامًا
رَبَّنَآ ءَاتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
 وَ الْحَمْدُِ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُكُمْ بِالْعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيتَآئِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَآءِ وَالْمُنكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ.
 فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ
واسئلوه من فضله يعتكم,
 ولذكر الله اكبر

Selesai

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar